Review `Merantau`

MerantauPosterSenang sekali saya berkesempatan mengikuti pembukaan 4th Jogja-Netpac Asian Film Festival di Taman Budaya Yogyakarta. Seremonial pembukaan festival film ini cukup meriah, walaupun secara sederhana. Dari gerbang Taman Budaya Yogyakarta dibentangkan karpet merah sampai pintu masuk Teater TBY. Ada spotlight, ada giant poster, dan ada jajan pasar. Lengkap sudah.

Sebagai film pembuka diputarlah Merantau yang disutradarai oleh GH Evans. Film ini berkisah tentang pemuda Minangkabau yang sedang menjalani ritual turun menurun yaitu: merantau, dengan harapan sekembalinya dari Jakarta dapat lebih kebal mental dan lebih dewasa dalam menjalani hidup.

Di awal film dipaparkan keindahan alam Bukittinggi, perkebunan, pencak silat dan juga agama yang erat dengan keseharian. Sangat bagus. Dialogpun masih kental rasa Minangnya walaupun kadang tidak begitu jelas artikulasinya. Untunglah saya dibantu dengan subtitle Inggris, karena saya menonton versi dwi bahasa.

Tibalah saat Yuda, pemuda Minangkabau yang sedang merantau, di Jakarta dan dengan tidak sengaja bertemu dengan Adit. Pada adegan kejar-kejaran Yuda dan Adit saya merasa Déjà vu dengan Nicholas Saputra sedang mengejar-ngejar Dwiky Riza di lorong-lorong sempit lalu bertemu dengan Rachel Maryam.

Astri, kakak perempuan Adit, bermasalah dengan germo yang kebetulan menjadi sindikat penjualan wanita. Yuda datang membantu membebaskannya, tentu dengan ilmu bela diri yang telah dimilikinya. Pertarungan silat menjadi lazim di tiap menit berikutnya. Sungguh koreografi yang ciamik, tidak membosankan, dan juga terlihat keras. Darah sintesis di tiap benturan, pukulan, tendangan atau bacokan pun seperti nyata adanya. 😀

cuplikan

Meski acting yang kurang maksimal dari pemain dan beberapa bagian cerita yang entah-hilang-kemana atau sepertinya-tidak-lazim-ada, Merantau dapat dijadikan obat rindu bagi pecinta film laga Indonesia. Tidak kalah dengan Hong Kong punya. Semoga menjadi pemicu bangkitnya film laga di Indonesia.

Link terkait:

by

31 Comments


  1. // Reply

    Wah, langsung di review,
    mantep, sayang ga bisa ikut nonton,
    jd pnasaran..


  2. // Reply

    setuju bgt kalo film ini bagus..
    liat trailer ma videoblog nya keren..
    silakan dicoba liat juga..


  3. // Reply

    Yak.. gue taut situsnya. Lagi mengoleksi resensi film Merantau sebelum filmnya keluar.. 😀


  4. // Reply

    tapi si bule udah fasih berbahasa indonesia tuh :p
    *gak ngaruh juga kali ya


    1. // Reply

      tenang nic! bentar lagi Merantau masuk tuwentiwan :p


  5. // Reply

    cmiiw, harusnya silat gaya minangkabau itu cantik meliuk2, nggak seperti yg aku liat di trailernya. belum liat filmnya secara penuh sih.


  6. // Reply

    yuda ganteng,,,
    *komen ga penting*


  7. // Reply

    sinematografinya bagus.. sayang darahnya keliatan boongan.. hihihi.. tapi secara keseluruhan gw suka.. 8/10 lah..


  8. // Reply

    Kapan putar perdana dibioskop-bioskop kota Padang nih??


  9. // Reply

    aku juga udah nonton…bagus!!
    tapi sedih bgt liad astri yg akhirnya diperkosa…hiks…


  10. // Reply

    Film laga di Indonesia kan banyak tho? Kayak aksi densus mengebom teroris, aksi tawur mahasiswa, satpol PP menghancurkan pasar…eh itu bukan film kok ya..dohhhh


  11. // Reply

    baguss tapi belum nonton… 😀
    tapi kata yang udah nonton pelmnya kebanyakan berantemnya… tapi kok ga mati2 ya… ganti die hard 5 aja judulnya..


  12. // Reply

    nyesel gua nonton, banyak anehnya, yg bagus berantemnya doang >>> moral of the story: jangan merantau.


  13. // Reply

    ….
    hmmm….
    tadi siang gw uda ntn ne film!!!
    asli….
    keren abiz….
    keren banget lha….
    uuuu…
    sip dah!!!
    tp,
    knp mesti DEAD sich YUDHA nya??
    huhuhuh… :(
    buata yg lum nonton….
    cepetan….nonton!!!!
    ga bakal nyesel
    gw aja bakal nonton ne film berulang kali,
    kalo ada yg traktir…heheheh
    oy…
    yg jd pemeran Yudhanya tuh siapa y???


  14. // Reply

    Bagus Emang ! Pelopor Film Action Indonesia !
    Supaya berjamuran Film Action INdonesia yg berkualitas baik !


  15. // Reply

    kren banget film ini penuh pesan yang disampaikan dalam hal merantau. film yang paling gua suka yang pertama di indonesia, maju teruss dan karkarya lebih baik


  16. // Reply

    mantep banget, udah kayak nonton film jet li indonesian version


  17. // Reply

    hmm…..tp bagus lah….biar orang tau Indonesia juga punya beladiri yang “nalar” daripada film laga yg orangnya itu2 aja terus bisa berubah jadi Harimau…Ular….(paham toh…itu loh yg di tayangin di salah satu TV swasta)


  18. // Reply

    “merantau” bagus daripada ongbak yang alur ceritanya ga begitu jelas :/
    iko nya keren 😀
    cba bapak gw nurunin jg silat harimaunya waktu gw kecil..hiks

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *