Brunch

,

Kemaki tenan mungkin pake istilah brunch – breakfast and lunch. Nyatanya emang karena saya bangun kesiangan dan lagi kere, sabtu kemarin saya makan pagi yang kesiangan atau makan siang yang kepagian. Jadi saya memutuskan untuk makan makanan yang porsinya gak terlalu nendang, tapi juga bukan akan makan gorengan doank sebagai pengganjal perut.

Matahari sudah mulai terasa panas di Jogja setengah siang itu. Teman saya ingin merasakan makanan tradisional Jawa dan saya ingin makan sayur. Terbesitlah ide untuk menjajal makanan khas solo: Selat (salad) Solo. Lalu kami menyusuri jalan-jalan kota Jogja berharap ada spot bagus untuk memenuhi nafsu kelaparan kami. Perjalanan malah mengantarkan saya ke arah kantor saya. Saya malah eneg juga, terbayang hari libur koq tujuannya mau ke arah kantor. Ternyata arah perjalanan dibelokkan sedikit dari Jalan Mataram ke arah Gajah Mada. Sebelah utara Bakmi Kadin. Dan tibalah saya di Depot Kluwak.

Depot Kluwak

Kluwak. Sebuah nama yang mengingatkan saya pada sebuah bumbu dapur. Apakah makanan yang disajikan sekitar olahan kluwak saja? Rasa penasaran saya kemudian terjawab setelah masuk ke dalam rumah makan ini. Rumah makan ini memang tidak terlalu besar. Tapi saya merasa nyaman. Meja-kursi makan terbuat dari kayu full furnished minimalis dan sebagian ada yang menggunakan tikar lesehan. Di atas meja terdapat toples-toples jadul yang memajang camilan khas jawa seperti kue satu, enting gepuk, ampyang dan krupuk. Tapi gak ada bakpia :(

Salad SoloTidak lama kemudian pramuria pramusaji berbusana batik solo yang menawarkan menu-menu tradisional Jawa seperti: Nasi Brongkos Daging, Nasi Rawon, Nasi Empal, Nasi Terik Daging, Gudangan, Salad (selat) Solo, Nasi Sop dll. Tidak banyak memang menu yang ditawarkan.

Kami memutuskan memesan salad solo, brongkos daging, dan telur kremes sambel bajak-tempe.

Tidak lama kemudian makanan tersaji. Lagi-lagi benda jadul saya temui di sini. Teh hangat gula jawa disajikan di sebuah gelas kaleng bewarna hijau lengkap dengan penyaring tehnya yang juga terkesan jadul. Gelas ini sudah jarang saya temui, dan mengingatkan saya saat berkunjung ke rumah nenek di kampung,.. [eh, sepertinya malah mengingatkan saya pada tema mengarang cerita saat SD: Berlibur Di Rumah Nenek] :mrgreen:

Sasaran icip-icip pertama kali adalah salad solo karena belum pernah saya mencobanya. Dilihat dari tampilannya sangat menggiurkan. Berkuah keruh menyerupai semur. Ada empal, telur semur, kripik kentang, sayuran rebus [wortel, buncis, kentang], acar timun, kentang goreng dan sebuah benda kenyal-kenyal bewarna kuning menyerupai bika ambol yang saya gak tau apa namanya 😀 Rasa kuahnya begitu semriwing menyegarkan. Pas sekali dinikmati di siang hari. Dan tentunya sarat gizi.

Telur KremesBeralih ke brongkos,.. hehe. Kalau makanan ini saya gak begitu asing di lidah. Di kampus saya juga ada yang menjual. Tetapi biasanya hanya sekedar brongkos tahu yang disajikan sebagai pelengkap makan siang, bukan santapan utama yang dipesan dengan mangkuk tersendiri. Ok, bagi yang belum tau bentuknya brongkos saya jelasin dikit. Brongkos != Brengkes. Brongkos merupakan masakan berkuah dengan bumbu  andalan kluwak (kepayang) yang biasa dipakai untuk sajian rawon sehingga tampilannya bewarna hitam legam. Isi gulai brongkos antara lain: melinjo, kedelai hitam, tahu dan daging sapi. Dan entah kenapa, brongkos kali ini yang saya makan terasa begitu lezat. Berkuah kental tapi tidak eneg. Nasi putih yang mengepul berjodoh sekali siang itu.

Ada yang ketinggalan? Ya, telur kremes yang saya pesan! Sebenarnya tidak ada yang spesial dari makanan ini. Hanya saja bentuknya yang menyerupai sarang burung menjadi daya tarik tersendiri saat memakannya. Teman makan telur kremes disajikan sambal tempe – bajak. Rasa sambal ini sendiri agak asam-manis-pedas. Tapi paduan gurihnya telur dengan rasa sambal ini membuat saya mabuk kepayang,.lupa daratan, lupa apa yang sudah dilahap 😀  Hehe,. maap saya agak kesulitan mendeskripsikannya.

Well, kenyang udah didapat. Rasanya agak malas beranjak dan mengeluarkan dompet. Saatnya mbayar tagihan. Rasa malah berubah menjadi sumringah di wajah kami. Ternyata gak begitu mahal. Mengingat apa-apa saja yang kami makan sebelumnya, asal comot sana-sini, pesan ini-itu. Per porsi makanan dibawah 10rb. Pas sekali untuk berhemat.

OK…Lain kali selalu berhemat. Makanlah diantara sarapan dan makan siang: BRUNCH! :mrgreen:

*logo Depot Kluwak saya comot dari FS nya DK

by

34 Comments


  1. // Reply

    gambar kedua itu makanan apa?? kok bentuk nya kayak salad rasa sop gitu ya??


  2. // Reply

    kok ketok ane enak…???? nyoba ah…


  3. // Reply

    le, salad ma bistik beda g? kok mirip.. :mrgreen:

    jd kangen masakan jawa ni…huhuhu…


  4. // Reply

    lalu, kapan mau ngajak saya ke situ? *pengen nih* 😀


  5. // Reply

    Artikel di blog ini menarik & bagus. Untuk lebih mempopulerkan artikel (berita/video/ foto) ini, Anda bisa mempromosikan di infoGue.com yang akan berguna bagi semua pembaca di tanah air. Telah tersedia plugin / widget kirim artikel & vote yang ter-integrasi dengan instalasi mudah & singkat. Salam Blogger!
    http://www.infogue.com
    http://kuliner.infogue.com/brunch


  6. // Reply

    #eko
    brongkosnya enak,.. kuahnya bisa sampe abis disedot 😛

    #cK & wenny
    telur kremes mantabs klo dimakan pake sambel bajak

    #nico
    blom nyobain rawon DK


  7. // Reply

    slurp…laper juga!!!duh…hari ini blogwalking kok ngeliat makanan mulu ya???


  8. // Reply

    *slurp*

    tapi bagaimana bisa…??? kuliah saja saya keteteran… apalagi jalan-jalan cari makan :(


  9. // Reply

    lagi kere ko makannya di resto???
    kerenya gak sampe sehari no? :-)


  10. // Reply

    Wakakaka.. istilahnya sama, kalau saya di Medan dulu waktu kuliah-kuliahan. Untuk menghemat selalu ngelakuin “Brunch” ini, alias “Breakfast ketemu Lunch”. Hemaaatt hukumnya adalah wajiib!

    ^_^


  11. // Reply

    Kalo di luar negeri brunch biasanya dilakukan oleh orang2 kaya tuk ngobrol2, tapi kalo di Jogja tuk yang lagi kere ya.. hehe..



  12. // Reply

    trims mantap masakanya
    hahahhah
    hiihhihihi
    huhuhuhhuu


  13. // Reply

    terima kasih sudah mencoba menu kami, skrg kami ada menu baru garangasem lho mas, silahkan dicoba.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *