Menjadi Bapak Dadakan

,

Liza1

Namanya Adelina Rosyada Zidqiah, biasa dipanggil ‘dell ato Liza (jauh amat yah panggilannya). Umurnya 2 tahun. Hobbynya nonton TV dan baca koran. Nonton TV terutama iklan yang jingle nya bikin dia lompat-lompat seperti iklan Gulaku. Baca koran klao ada koran ato majalah di meja dengan sigap diambilnya lalu diacak-acak ato malah disobek-sobek.

Wah, ternyata mudik kali ini saya dikerjain. Bisa-bisanya saya jadi bapak dadakan buat anak satu ini. Kemana si bapak aslinya???

Berhubung bapak aslinya bekerja sebagai intel dan jadwal kerjanya gak menentu, dan Ibunya (kakak saya) yang juga PNS mesti kerja dari pagi sampe sore dan baru dapet libur sehari sebelum hari lebaran, dan ditambah lagi si baby sitter yang udah keburu mudik seminggu sebelum lebaran.. maka si anak dititipkan di rumah orang tua saya.

Ketika baru sampai di rumah saat mudik, Liza muncul dari balik pintu lalu memanggil-manggil saya dengan bahasanya. Orang serumah heran bin ajaib, baru juga ketemu udah pengen akrab aja, minta digendong pula. Ternyata benar, Liza akrab banget dengan saya jadinya saya disuruh jaga si baby ini kalau orang-orang di rumah pada sibuk.

Lebih parahnya lagi klo di pagi hari orang-orang rumah entah pada kemana, jadilah saya dibebani untuk mengurus anak ini selama beberapa jam. Jatah tidur habis subuh juga semakin berkurang hehehe… Syukur alhamdulillah kalo ada kakek-nenek si anak ini bisa cepet nimbrung mengajak main setelah aktivitas di luar rumah selesai, jadi jatah tidur saya lumayan bisa nambah.

Liza2

Kalau ditinggal sedikit dia langsung tereak lagi “heeee..ehh..oahh..” (translate bebas dari bahasa bayi: wooii.. sini donk!). Ibunya kadang membujuk “Pak cik mau mandi dulu, nanti main lagi yah”. Saya pun terkadang salting, ngapa-ngapain jadi susah.

Ngurus anak kecil itu ternyata gampang-gampang susah. Butuh kesabaran dan tenaga ekstra, terlebih Liza ini termasuk anak yang hiperaktif. “udah syukur klo dia duduk diem 5 menit di kasur” gitu kata kakak saya ketika saya ngeluh “nih anak gak bisa diem ya?”. Liza doyan merangkak kesana-kemari, manjat kursi-meja-buffet, mereteli mainan dll. Tapi si lucu ini jarang nangis, jarang sekali.

Liza3

Tapi saya yang gak biasa dengan anak kecil jadi kikuk mo ngapain aja klo dapet tugas jaga Liza. “Kamu itu gak ada jiwa keBapakkan sedikit yah? Pegang Liza yang bener!” semprot Abi saya. Wah tamparan pedes nih buat saya. “Yah ini itung-itung latihan klo ntar kamu punya anak” suatu perintah yang wajib dari Abi,.. “Amiin Abi” jawab saya sambil ngegendong si baby hehehe…

by

7 Comments


  1. // Reply

    hehehe… sekalian latihan le..!
    wah, ente dipanggil Pak Cik ya? btw, mak cik nya kemana ya?
    😀


  2. // Reply

    yaa…keponakan khan dah kek anak dari pamannya ndiri.. paman or pak cik?? klo di palembang dipanggil Mancik, sm “cik” nya aja :D..dl waktu kecil pasti juga sering ngerepotin pamannya?? heheh..aku siy gitu soale 😀


  3. // Reply

    hehehe latihan lah le..
    ni gw juga ribet banyak..ngurusin ponakan-ponakan gw rencet-rencet banyak betul, mana badungnya gak ketulungan..ampun mak


  4. // Reply

    #1
    Mak Cik?? segera deh terealisasi… hehehe

    #3
    Mangcik juga bisa,.. tapi dah identik sama paman saya gt,.. yah itung2 biar ngebedain aja :)

    #4
    Tapi yg masih bayi dah pernah ngemong belom?


  5. // Reply

    tapi aneh kok bisa kikuk yah??
    padahal mas alle punya adik kan..
    berarti pernah merawat adikknya jg dong waktu kecil…
    hehehe… makanya mas cepet2 punya baby dunks biar g kikuk lagi


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *