hahaha..hihihi..

,

Lucu juga.. bolehlah guyonannnya.. :)

Gak kebayang ngabisin duit berapa banyak untuk bikin yang beginian: Yang [ini] atau yang [itu] atau yang [ini juga] atau yang [itu juga] dan masih banyak lagi situs pemerintah daerah/kabupaten/kota/dinas dll yang lucu-lucu dan unik-unik.

E-Gov

Berprasangka baik aja ah,. ‘coz mungkin sedang melakukan kewajiban peraturan “menteri yang aneh” itu. Tapi bagaimana dengan yang ini? 😀 Ga tau yah..

Kira-kira setahun yang lalu juga ada mahasiswa yang iseng deface situs ini selama setahun lebih. Si admin baru sadar baru-baru ini setelah mereka berencana menunaikan peraturan menteri tadi dan menemukan keanehan di situs yang dipegangnya. Sekarang sih udah gak keliatan. 😛

Lucu,.. lebih lucu ketika para oom2 berseragam ijo itu tertipu oleh rekanan yang menawarkan web server seharga ratusan juta, ngebuat web profil seharga puluhan bahkan ratusan juta padahal masyarakatnya sendiri gak tau apa itu ‘web‘. Uang segitu banyak apakah meningkatkan kinerja oom2 tersebut setelah dibuatnya situs web yang yahh.. dari tampilan ato fasilitas juga biasa banget? Apa bisa menurunkan tingkat kemiskinan penduduknya? Buat apa semua itu? Prestise biar dapet award ky gambar di atas? Tanyakenn..nnapa?

by

19 Comments


  1. // Reply

    oh … itu anggap aja lg maintenance 😀


  2. // Reply

    kalau sampe ratusan juta itung-itungannya gimana ya ?
    wah dikadalin mereka tuhh…


  3. // Reply

    mungkin skalian buat ladang mereka tuk korupsi Le..Ups..jadi suuzhon. :D, astagfirullah…


    1. // Reply

      I am really loving the theme/design of your web site. Do you ever run into any browser compatibility problems? A handful of my blog visitors have complained about my website not operating correctly in Explorer but looks great in Opera. Do you have any recommendations to help fix this problem?


  4. // Reply

    “Project oriented” lah. Di kota kami dananya pakai huruf M. Isinya luar biasa, 2 tahun gak diupdate. Kebanyakan sih hanya LATAH doang.

    @ junthit dan amaliasolicha
    Nggak usah malu-malu suudzon, memang nyata.
    So, teman-teman, go.id-go.id ada sedikit yang informatif, selebihnya (maksud saya sebagian besar) kayak tempelan data lomba desa. hahaha
    Saya pernah nulis mirip ini, jauh lebih pedas, sampai liur netes-netes 😀


  5. // Reply

    @amaliasolicha
    mel..mel…astagfirullah…
    @cakmoki
    berarti senada dengan model pemrograman yang sedang tren ya.. OOP MOP (Money Oriented Programming) 😀


  6. // Reply

    tanyalah kepada rumput yg bergoyang hehe… 😀
    *pulang ah*


  7. // Reply

    yah..kayak gak tau aja…
    oom2 itu kan juga ada yang pake ijazah palsu… sma aja gak lulus, mana ngerti dengan yang yang namanya “WEB”
    kecuali spyderWEBny spiderman…
    he..he..


  8. // Reply

    benar2 penelitian yang teliti… kita yang tahu harga sewa server di bawah seratus ribu, itu yang setengah giga… harganya MMan.. markupnya berapa tuh… dikiranya kita g ngerti yaa mas…

    salam kenal.. kenal salaman… maaf mas baru sempet mampir di situsmu ternyata situs kamu menarik banget… aku kepincut ama isi situs kaya begini.. ilmu baru…


  9. // Reply

    Alhamdulillah ternyata yg terjadi sebenernya seperti dugaan mas Yadhi. Setelah di tanya sana-sini dan komplain sana-sini link2 yang saya maksud itu ada beberapa yg udah bener. Dengan tampilan baru atau dengan data terbaru. Sisanya memang sedang proses pengalihan domain sesuai ketentuan menteri.

    Sebenernya sayalah yg sedang suudzon. Ada alasannya sih. Dulu saat nanganin proyek ini katanya [sumber valid nih!], pengadaan beberapa buah komputer yang rencananya akan digunakan sebagai server di kantor tersebut bisa mencapai ratusan juta rupiah saja. Gak tega ngasih angka pastinya. Dan sekarang kondisinya gmn? gak dipake tuh! Begitu juga cerita dari praktikan saya, ketika kantornya yang lugu itu menyanggupi untuk hosting seharga 100jt, padahal space yang dikasih cuma beberapa puluh mega.

    Cerita lainnya ketika saya bertandang ke salah satu kantor depkominfo. Diceritakan oleh salah seorang pejabat di kantor itu klo yang terjadi saat ini banyak kantor-kantor kena tipu para ISV/web developer/broker TI dengan menjual situs web statis dan hanya bisa di-update dengan cara ‘proyek berkelanjutan‘, maksudnya cuma dari sisi pembuat situs web aja yg bisa update ato mengkonfigurasi dan klo mo update itungannya yah proyek lagi,. bayar lagi gt :) Mungkin ini yang disebut pengaplikasian metode MOP-nya Fahmi kali yah? Dan memang benar-benar terjadi seperti yang dikatakan cakmoki.

    Sama2 salah sih mungkin. Salah dari pemerintah yang maksa banget menerapkan istilah e di negara ini. Padahal kebanyakan persepsi dari oom2 berbaju hijau itu sebuah situs web profil pemerintahan merupakan ‘sebuah‘ e-gov. Salahkan juga para ISV/web developer/broker TI yang memanfaatkan ketidaktahuan oom2 itu akan dunia TI. Pernahkah mereka2 ini yg dapet proyek berpikir cuma ambil secukupnya uang rakyat itu? Minjem istilah pak Onno: ‘Bisa makan kenyang 3x sehari’ kan udah cukup. Gak perlu M-an dikeruk. Di lain sisi, kadang pemerintah daerah justru bingung mo ngamburin uang rakyat itu kemana aja. Jadilah mereka belanja kebutuhan TI yang gila2an dan gak dipikir seribu kali untuk teken kontraknya.

    Beberapa hari yang lalu saya dipusingkan ketika mencari beberapa informasi seputar daerah di wilayah timur. Ternyata banyak banget miss-link, ato klo gak seperti link2 di tulisan di atas. Kepikiran,.. jangan2,.. jangan2 situs web nya dikadalin… hehehe… Ternyata, oh ternyata…


  10. // Reply

    wekksss… wong kerjaan di suatu provinsi di sumatera aja dah kalang kabut ngurusnya! ribet banget birokrasinya mas! kayaknya emang budaya korupsi Indonesia udah menjalar ke bidang TI. di mana lagi mereka (oom2 berbaju ijo) dapatin duit segitu banyak kalo nggak ke bidang TI yang notabene sangatlah menjanjikan dari segi prospek ke-duitan-nya!


  11. // Reply

    wah melebar ke masalah proyek, asyik lah.
    Gini, kebanyakan pemda dan pns-nya beranggapan kalo apbd itu harus habis berdasarkan keseimbangan neraca keuangan. Tentu ini SALAH. Kalo memang lebih, harus dikembalikan atau dibuat resource tahun berikutnya menggunakan berita acara atas persetujuan dprd dan institusi keuangan daerah. Sayangnya dprd juga sama saja, yang ada adalah “dagang sapi”, maka jadilah anggaran yang tidak tepat guna bahkan bingung mau dilarikan kemana, akhirnya mark-up makin menjadi-jadi. Saya sering dengar jika anggaran tidak bisa habis dianggap tidak bisa memanfaatkan anggaran, nah lho, inilah mental maling.
    Bayangkan jika dari pusat ke daerah bermental begini. Padahal resource bisa untuk membangun infrastruktur.
    Contoh kecil, sebuah institusi misalnya menganggarkan pembuatan brosur cetak warna dengan komputer, disisi lain menganggarkan belanja rutin atk. Dobel kan ?
    Dan masih banyak lagi. Apalagi komputer, setelah beli dipakai main game. Saat diminta laporan masih sibuk cari map, bikin grafik masih pakai spidol. Gayanya sih boleh, kata mas tukul, katrok ya


  12. // Reply

    kasihan memang daerah-daerah di Indonesia. Koran kompas kemaren membahas kalo seorang anggota dewan ada yang bilang: “Dulu saya punya e-mail, tapi sudah tak jual” 😀

    E-mail aja gak ngerti, apalagi web…
    Menterinya sih sok-sok an, ekspektasinya selangit tapi gak liat realita yang ada di bumi Indonesia…


  13. // Reply

    begitu yaa critanya. ada juga mas Alle yang lucu. biasanya fotokopi itu drumnya itu kan awet.. ini sebuah developoer fotokopi datang ke kantor menjual fotokopi, kemudian setiap ganti tinta disuruh ganti drumnya juga… anehnya lagi, orang kantoran mau aja dikerjain, jadilah proyek unlimited…. kasian yaa pegawe kena tipu terus… kasian yah pebisnis sealu khawatir proyeknya krisis…


  14. // Reply

    john, cakmoki dan Pak Kartubi,.. harusnya hati nurani yang bicara, mental maling harus diberantas, at least dari diri sendiri..

    kalo dana anggaran gak habis mestinya dikembalikan, ato digunakan untuk membiayai proyek yang benar-benar berguna berkesinambungan, perlu dikaji lebih jauh perlu tidaknya proyek tersebut, mungkin (mungkin lho) bisa juga jadi subsidi silang bagi pos2 yang berkekurangan… bukan jadi lahan basah mlulu :)

    cak alief saya juga baca kompas kemarin minggu sampe ngakak-poll hehehe,.. yah mungkin dengan adanya menteri kominfo baru dari kalangan kampus cak alief semoga kedepannya IT di indonesia lebih baik [harapan yg general yah??]

    sorry mbak juliach klo infonya minim banget, ini cuma pandangan sempit saya aja koq hehehe…


  15. // Reply

    hehehe, sayang telat bacanya. BTW salam kenal :)

    Yadhi kadang ngeledek saya “Tukang Makan Duit Rakyat” hehehe. BTW mmm emang iya sih, tapi duit rakyatnya duit saya juga karena saya rutin dan patuh bayar pajak hehehe… 😀

    Mengenai proyek2an yadhi juga tau kok karena kita dulu pernah begadang bareng2, coding bareng2, cman beda nasib aja kali hehehe, dulu sempet berpikir ni orang Pemda kok bego’ banget ya hehehe n emoh ah jadi orang pemda hihihi

    Eh gak dinyana, apa ini kutukan, rejeki atau apalah, kok tiba2 saya bisa lulus n masuk ke lingkungan Pemda dengan Clean. Nah baru taulah saya gmana hidup di lingkungan yang kata orang sarangnya koruptor… Ah ternyata gak juga tuh…

    Niat sih Insya Allah selalu baik, paling nggak saya skrg bisa ketawain proposal2 proyek semisal dari para web developer hehehe, sayang saya gak berada di wilayah kerja yang berkaitan dengan TI.

    BTW jangan suudzan lah, masih banyak kok orang2 pemerintah yang jujur, contohnya saya hahaha (please tanya yadhi)

    BTW soal proyek kadang saya juga suka makan hati, kadang miris kok ya misal harga komputer yang cma 5 juta bisa jadi 10 juta, harga laptop yang mis cma 8 juta jadi 20 juta seperti pernah diributkan, tapi coba pikirkan dengan hati jernih, kenapa kok bisa segitu ya ? ayo coba pikir, saya yakin yang sering ikut tender pasti tau lah hehehe atau tanya si Yadhi…


  16. // Reply

    atau tanya “DEWAN YANG TERHORMAT” kenapa bisa begitu ???

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *