Gudeg Dara

,

Kemarin selepas magrib kepala terasa pusing, uring-uringan, ngulet sana-sini. Baca buku gak bergairah. Nonton TV gak punya TV. Akhirnya jam 8 kurang saya putuskan untuk tidur sejenak. Dasar kebo bangor, ternyata bangun-bangun udah jam 4 kurang Wow!

Karena perut terasa keroncongan hasil dari melewati makan malam dengan sepotong biskuit, cacing terus berjingkrak-jingkrak menendang-nendang perut, akhirnya abis subuhan nyari makanan yang enak dan bergizi.

GudegKali ini pilihan jatuh ke gudeg. Tadinya pengen bubur ayam, karena bubur ayam blom ada yg jualan jam 5 subuh yah makan gudeg aja deh. Saya bukan penggemar gudeg. Abi dan Umi saya juga. Sempet ngakak pas beliau-beliau datang ke Jogja dan nyicipin namanya gudeg Hj. Ahmad. Reaksi mereka: ‘oh ternyata gini yah namanya gudeg?’ atau ‘ky gini doank?’ atau lebih parah lagi ‘koq gak pedes?’

Hehehe,.. keluarga saya berasal dari Sumatera yang klo makan besar mesti menyediakan sambal yang pedas namun lezat dan tidak menyebabkan orang yang makan sambal tersebut langsung terbirit-birit ke toilet setelah memakannya,..

Sudahlah dengan keSumateraan itu! Ini di jogja mas! halah,… :) Dengan mengendarai motor yang gak berkelas, saya menyusuri Jakal,.. Jalan-jalan masih remang, cuma cahaya billboard yang menerangi jalan. Ibu itu udah siap jualan setengah jam sebelum saya menghampirinya. Gudeg itu dijual di atas meja panjang ato malah seperti bale-bale. Gak tau lah nama aslinya (bahasa Jawanya). Biasa mangkal dari jam setengah lima sampe ludes (biasa jam 7 dah tinggal sisa-sisa) tepat di seberang LBA Interlingua Jakal KM 5 Jogja, atau lebih tepatnya lagi di depan butik Dara-Dara. Makanya saya biasa nyebutnya Gudeg Dara. Gak tau deh nama sebenernya apa. Gak ada merk sih :)

Yang saya suka disini, gudeg yang dijual gak begitu basah ato kering. Rasa manis kecap-gula merah nya juga kerasa bgt tapi gak eneg. Pas lah! Lauk yang tersedia sih standar: Tahu, tempe, telur yang semuanya disemur. Ada juga ayam kampung yang disemur kuah gudeg juga. Dulu Ibu ini merangkap jualan gorengan yang gak kalah enaknya: bakwan jagung, gorengan tahu dan gorengan tempe. Karena berbagi (membantu) mbah-mbah yang jualan gorengan dan kue, maka Ibu ini sekarang memutuskan untuk gak jualan gorengan, mulia sekali hati si Ibu. Ntar sekitar jam 6an Mbah yang jualan gorengan dan kue itu pasti menghampiri Ibu ini, nimbrung ikut jualan, berharap ada yang berbagi rezeki.

OK kembali ke gudeg… Masih dengan bantuan cahaya billboard, dan juga lampu tambahan dari emergency lamp, biasanya kita disuruh milih mao pake nasi ato bubur untuk makan gudegnya. Karena mata juga baru melek, akan lebih bijaksananya klo milih bubur. Soalnya lambung kita bisa kaget dengan makan makanan berat di pagi hari dengan porsi banyak, keras pula! Alasan yang lain: saya gak biasa sarapan.

Konten lain yang disajikan dalam sepiring gudeg itu: gulai kacang kedele, sambal krecek (sambal dari krupuk kulit), dan juga irisan daun apalah itu (sejenis daun sop) paling nikmat klo makannya sambil lesehan di atas tikar.

Harga nasi/bubur + gudeg dengan lauk tempe/tahu: Rp. 2500. Klo pake lauk telur Rp. 3500 Klo ayam Rp. 4500. Harga yang wajar dalam pergudegan.

Gudeg lain yang blom saya coba, info dari si Arab, Gudeg di Jl. Gejayan deket USD, gudeg Pawon Jl. Dr. Soepomo, dan gudeg Wirobrajan, yang kesemuanya dijual malam hari. Bahkan ada yang jualan mulai jam 11 malem sampe jam 3. Cucok buat clubber.

PS: Gambar di atas bukan gambar sebenernya pas saya makan gudeg. Ibu yang jualan gudeg lebih sopan dengan mengenakan kerudung, berbusana tertutup plus celemek. Yah setidaknya seperti itulah kondisinya pas lagi jualan.

by

16 Comments


  1. // Reply

    jadi pingin nyoba niy kapan-kapan, kayake enak. hmm.. depan dara-dara ya… aku juga suka gorengan Le… kalo mudik mbok pesenke gorengan khas ibumu…


  2. // Reply

    jadi kangen niy ma gudeg di jogja, lama banget ga kesana. Oiy ternyata murah ya, rasanya klo beli di emperan malioboro ga semurah itu ya?


  3. // Reply

    Saya lumayan lama tinggal di Yogya ternyata gak bisa menikmati enaknya gudeg. Rasanya aneh di lidah. barangkali lain asal lain selera. Ha wong jowo timur -suroboyoan dikek-i sayur legi opo ya cocok. Menurut sampean opo enake jal.


  4. // Reply

    #1
    Gorengan khas ibuku? Klo Umi biasa bikin pastel ato tahu isi doank! Empek2 juga digoreng dink hehehe,…

    #2
    Hah? aku malah blom pernah wisata kuliner di Malioboro,.. takut kemahalan, maklum anak kost :)

    #3
    Saya juga gak begitu terlalu suka koq Pak. Apalagi klo manisnya yg eneg, bikin mo muntah soalnya kemanisan. Pernah ada temen dari Padang yang nyoba gudeg pas pertama kali ke jogja, bukannya kenyang malah jadi sering ke toilet ‘coz pencernaannya kaget gak biasa pedes lagi
    Makanan Jatim? saya suka juga, terutama tahu petis dan nasi rawon. Ada yang enak tuh Rawon di Jakal depan Fak. Farmasi UGM


  5. // Reply

    waduh…saya jadi kepengen ke jogya lagi nich inget sama gudegnya lihat gambar itu saja sudah ngiler he….


  6. // Reply

    saya malah pengen balik lagi ke Bogor tuh kang,.. kangen pengen nongkrong di gumati, ato makan mie sehat di Surken, beli asinan gerobak di stasiun, roti unyil dsb,..slurrrpp! hehehe :)


  7. // Reply

    hehehe jadi laper.
    Hampir tiap tahun ke Jogja, tak lupa gudeg dan sego kucing
    Ueennaaak tenaaannn


  8. // Reply

    “info dari si Arab” – kampret lo le..sok-sokan banget bahasanya, klo yang di gejayan namanya Gudeg Ngantuk hehehe tiap malem harganya beda-beda..gak percaya..coba aja ndiri..eniwei gudeg jogja menurut gw kemanisan deh, cobaij dunk lo gudeg solo..lebih pedesan ‘n tentunya lebih yahuudd


  9. // Reply

    #8
    Gudek Hj. Ahmad enak sih mbak,. tapi pengalaman ngajak ortu kesana yah begitulah komentar mereka seperti di atas [paragraf 3],.. hehehe.. overall: enak tapi muahal

    #9
    tuh kan sok ngaku arab! 😛 ya deh ntar gw ke solo,.. gudang makanan tuh!


  10. // Reply

    Wah aku dulu juga sering keluar malam nyari gudeg. Kalo mau gudeg yang agak pedes, ada di Gejayan seberang YuYuKangKang. Tapi bukanya jam 11 malam. Wah itu gudeg enaknya ga umum, kangen aku..


  11. // Reply

    alle say : “ya deh ntar gw ke solo”
    crizosaiii say : “ikutan oii..!!”


  12. // Reply

    Klo di Jogja, saya pernah menikmati makan di Gudheg Bu Citro depan JEC. Lah, bagi saya gudheg rasane ya gitu-gitu aja. Kecenderungannya manis + muahal.. 😀


  13. // Reply

    #11
    YuYuKangKang itu sebelah mana yah mas? hehehe… gak ketemu :)

    #12
    nunggu anak GM Hotel berbintang, ato hotel Melati ato malah Kamboja, dari Solo itu loh ngajakin kerjasama ma kita hehehe

    #13
    Setuju

    #14
    emang situ doyan??


  14. // Reply

    Sorry bos, gudeg yogya ayamnya memang empuk tapi manis banget tidak seperti orang yogyanya. Yang enak gudeg Solo (gudeg ceker) itu baru pas buat siapa saja.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *